Menghitung CBM dan Freight Ton

Dalam transaksi pengiriman barang, jika cargo yang akan dikirim tidak terlalu banyak. Kebanyakan pemilik barang memilih untuk menggunakanan pengiriman dengan metode LCL (Less Container Load) atau pengiriman melalui Udara. Pertanyaan yang sering muncul dari pengiriman LCL dan melalui udara adalah, ‘Bagaimana sih caranya menghitung CBM dan freight  ton?’.  Apalagi jika pemilik barang di kenakan biaya dengan perhitungan freight ton atau revenue ton.




Bagaimana menghitung CBM atau Freight Ton suatu barang?


Pertama kita perlu mengetahui apa sih cbm itu. CBM adalah singkatan dari CuBic Meter. Perhitungan ini digunakan untuk mengetahui kubikasi atau volume suatu kargo. Metric ton sendiri merujuk pada berat suatu barang (1 MT=1000 Kg).

Freight ton atau revenue ton, bisa juga disebut w/m (weight measurement) adalah term yang digunakan untuk menentukan apakah  suatu cargo akan dikenakan penghitungan menurut berat atau volume. Yang digunakan adalah yang paling besar diantara keduanya.

Sekarang pertanyaannya adalah, ‘Bagaimana kita menghitung kubikasi suatu barang?’. Jika kita sudah mengetahui  dimensi suatu barang, kita bisa menentukan berapa kubikasinya.
Contoh:

1 Palet dengan dimensi : Panjang 3,2M X Lebar 1,2M X Tinggi 2,2M dan Gross Weight 10.2 Ton

Untuk mencari kubikasinya, kita hanya perlu mengalikan panjang, lebar, dan tingginya. Dan hasilnya adalah 8,448CBM.

Jika ongkos freight menggunkan revenue ton, maka  biaya yang akan ditagihkan adalah yang paling tinggi antara kubikasi dan berat.
Contoh :

Jika harga freight adalah USD 15/per freight ton

Maka perhitungan biaya nya adalah sebagai berikut :

8,448 CBM X USD 15 = USD  126.72

10.2 Ton X USD 15 = USD 153

Karena hasil perkalian berat yang lebih tinggi, maka harga freight yang akan ditagihkan adalah USD 153

Begitu juga sebaliknya jika cbm yang lebih tinggi maka cbm yang akan digunakan.

Comments

  1. Saya mau tanya pak, misal saya import ke pabrik yang berbeda, dengan menggunakan jasa forwarder yang sama, sedang barang saya dari 1 pabrik berat CBM hanya 0.2CBM dan dari pabrik 1 nya 0.32CBM sehingga total tidak sampai 1 CBM, yang saya ingin tanyakan apakah tetap dihitung 1 CBM dan apakah biaya pengiriman dihitung berbeda invoice sedangkan semua atas 1 nama? Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk biaya freight, kebanyakan forwarder menetapkan biaya minimum kubikasi. Jadi, walaupun cargo hanya 1CBM, biaya yang dikenakan adalah Min 3cbm. Untuk biaya pengiriman akan dihitung sesuai, banyaknya titik lokasi pengiriman. Dan akan ditagih dalam satu invoice, atas nama pemilik barang/consignee.

      Delete
  2. Sy mau tanya: sy mw export 24 ton plastic biogenic ke newzealand.. bagaimana cara hitung biaya exportnya ya? Lalu harus pakai ekpesdisi apa baiknya ya? Supaya lebih ekonimis.. tks

    ReplyDelete
  3. Sy mau tanya: sy mw export 24 ton plastic biogenic ke newzealand.. bagaimana cara hitung biaya exportnya ya? Lalu harus pakai ekpesdisi apa baiknya ya? Supaya lebih ekonimis.. tks

    ReplyDelete
  4. Sy mau tanya: sy mw export 24 ton plastic biogenic ke newzealand.. bagaimana cara hitung biaya exportnya ya? Lalu harus pakai ekpesdisi apa baiknya ya? Supaya lebih ekonimis.. tks

    ReplyDelete
  5. jika ada kegiatan import/ export bisa kabari ke saya.mungkin saya bisa handle import.door to door/undername resmi dan borongan. dari negara eropa dan asia.wa:081212953017
    dan juga klau ada yg membutuhkan tracking dri jkt untuk angkutan luar pulau kmi jga menyediakan.japri saja

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts